~ yang paling disayangi ~

segenggam tabah (in-team)


bertali arus, dugaan datang,

menakung sebak air mata,

namun tak setitis pun berderai

gugur di pipi.

 

tak ditempah, hidup sengsara

suratan nasib yang melanda,

menongkah badai yang bergelora,

diredah bersendirian.


bagaikan camar pulang senja,

patah sayapnya tetap terbang jua,

sekadar secicip rezeki,

buat yang sedang rindu menanti.


segenggam tabah dipertahankan,

buat bekalan diperjalanan,

kau balut luka yang berdarah,

kau balut hati yang calar.


telah tertulis suratan nasibmu,

derita buatmua ada hikmahnya,

terukir senyum dibibir lesu,

tak siapa tahu hatimu.


biar pun keruh air di hulu,

mungkinkah jernih dimuara,

biarpun jenuh hidup di palu,

pasti bertemu tenangnya.

kesayangan ku, jantung hatiku, penguat ku,


seusai menonton video dan menghayati bait-bait kata dalam lagu ini. hati ku merasakan terlalu sedih. rindu yang menggunung. sayang yang tidak bersebab. sungguh!

entah kenapa semenjak- dua ini, hari-hari yang berlalu bagai kurang isinya. tidak dimanfaatkan sebaik mungkin. banyak perkara yang tidak mampu dilakukan sebaik mungkin. dan pelbagai lagi. mengundang sedikit rasa lemah dan lesu. semoga ALLAH kuatkan kembali diriku seperti dahulu.

lagu ini mengingatkan tentang pengorbanan seorang ibu. membesarkan anak-anak tanpa suami. membanting tulang mencari rezeki. pelbagai dugaan ditempuh kerana ingin mendewasakan si anak. memberi kasih sayang yang tiada tepian. infiniti!

sungguh bertuah diri ini memiliki insan yang cukup tabah. sangat tabah. terlalu tabah. teramat tabah. sesungguhnya tabah! (kata terlampau bermakna tiada yang lebih dari itu =)) ketabahanmu itu ku tampalkan pada jiwa yang sedikit rompong kerana kelesuan. dugaan yang aku lalui hanya secicip dari dugaan insan yang aku paling sayangi ini lalui. perlukah aku menangis dan bersedih?

membesarkan anak seorang diri tanpa suami bukan perkara mudah. anak sulung ketika itu baru tingkatan 4 dan yang bongsu hanya berusia 6 bulan. alangkah hebat dugaan yang datang. tapi insan ini tidak pernah mengeluh. bekerja sedari pagi hingga petang. da malam menjalankan tanggungjawab sebagai ketua rumah yang baru di ambil alih.

anak-anak yang tidak mengenal erti kehidupan sebenar, sesuka hati membuat onar. kenakalan, ragam dan berbagai-bagai simptom si anak lakukan. semua ditempuhi dengan senyuman dan kekuatan. bersabar dengan nasihat.berpesan dengan hikmah.

sungguh si anak bongsu ini tidak pernah merasa yang sebenarnya dia hanya dibesarkan oleh seorang ibu. tanpa bapa. tidak pernah merasa kesunyian dan rendah diri. semua itu kerana, kehebatan si ibu menyalurkan kasih sayang. kasih sayang yang infiniti. sehingga ke hari ini, anak bongsu itu sungguh bersyukur yang dia punyai ibu.

ibu bapa adalah insan yang memberikan kasih sayang mereka sepenuhnya. tidak bersebab dan tidak pula mengharapkan balasan. selagi mana kita mempunyai ibu dan bapa, sayangi dan hormatilah mereka. juga tanpa sebab. andai mereka sudah pulang ke sana, maka teruslah berdoa. semoga dengan doa kita, menyelamatkan mereka dari azab kubur.

hargailah mereka sementara mereka masih ada. rebutla peluang berbakti dan menggembirakan hati mereka. walaupun amat sukar untuk dilakukan maka berusahalah.  ingat, mereka adalah insan yang bertanggungjawab membawamu kedunia dan kamu pula seharusnya merasa bertanggungjawab memastikan mereka aman disana. bukan kerana kamu mereka masuk neraka.

kita (merujuk yang belum berkahwin) belum pasti akan menjadi isteri,suami,ibu atau bapa. tetapi sekarang, kita adalah pasti merupakan seorang anak! PASTI! usah berusaha menjadi terbaik untuk pasangan andai kita gagal menjadi anak yang baik untuk ibubapa. usah bermimpi akan menjadi ibu dan bapa yang baik andai kita gagal menjadi anak yang baik pada ibu dan bapa kita. tanggungjawab yang sudah ada berusahalah laksanakannya. ingatan buat diri yang lupa.

terkenang peristiwa di Malaysia. rindu menggunung. mata bertakung, kerana seganggam tabah di sana, aku cicipkan disini, sebagai kekuatan untuk ku terus berlari. merealisasi impian dan berbakti. pada mereka yang kasihnya infitini! semoga ALLAH permudahkan.


note no1) sangat rindukan Mak, abang ar, kak siti, abang ngah n kak as, kokteh n abg heri, kak andak, kakanjangku, najiha, najwa, lutfil hadi, hidayah na farisya…serius!

note no2) lambatnya rasa nak habis tahun 2009.

note no 3) nak bagitahu, mak memang hebat!

note no 4) mataku ada cecair la..hu hu hu..maafkan ku..

note no 5) video lagu atau musik tak boleh nak masuk. maaf

note no 6) infiniti……



sakan

270309

irbit jordan

1145pm







10 thoughts on “~ yang paling disayangi ~

  1. yup..same sis…
    mestilah rindu..tanah air tu..hu hu hu
    memang nak pulang pun, cuma belum masa lagi..hi hi hi
    tahun depan yea..insyaALLAH

  2. Comment td saya tulis sebelum saya baca posting pasal ibu ni..
    tp ni lepas dah bace tak tau nk comment ape..
    Im just stucked..
    It was relly touched and I get to know something that I never knew about you before..
    Im feel sorry
    May Allah Bless you my dear sister..
    Study hard,This Ummah realy need you..

  3. wslm…feeling ya?..komen alan pon menyusuk juga..terharu..insyaALLAH..kita usaha sama-sama…ummah perlukan kita..he he

  4. tiada tititsan yg lebih berharga daripada titisan munajat kerna takut akan Pencita….

  5. mis u 2 anis….wait for me ok..just 1 n half year only…serius tak sabar!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s