~ Sabar dan tabah hati itukan sifat yang baik, jadi…lakukanlah! ~

Dengan nama ALLAH yang Maha pemilik Hati ini.

Ya ALLAH damaikanlah hati ini ya ALLAH.

070711. Resah lagi dengan masalah hati. Sudah berjanji dengan diri, tak mahu terus-terus fikir masalah diri yang sukar mahu selesai, baik tumpukan juga pada umat. Umat lebih perlukan idea dan jasa untuk membangunkan mereka, terutama dalam bab muamalat dan kewangan. Tapi, manusia ini sifatnya leka dan alpa. Huh!

Ya, iman itu ada turun dan ada naiknya, sebab manusia bukan malaikat yang sentiada dijaga imannya, sentiasa sama sahaja imannya. Manusia juga bukan seperti syaitan yang sentiasa dimurkai ALLAH. Sentiasa dilaknat olehNYA.

Manusia itu manusia. Semua manusia tahu dan arif tentang sifat semulajadi mereka. Sifat yang biasa dan normal. Dan diri ini adalah manusia yang normal. Juga juga sama rasa dengan manusia yang lain ketikanya. Hurm~

Berhubung dengan rakan lama. Memang lama tak berhubung. Tiba-tiba kawan memberi pesanan ringkas, teruja rasanya. Terus membuat panggilan. Lebih selesa bercakap dari bermesej. Lebih ‘feel’ orang kata. Banyak juga cerita yang keluar.

Dan, tak semena-mena, tersasul Tanya soalan yang pada diri sangat sensitive. Sensitive untuk diri sendiri, bukan untuk orang lain. Dan sekarang rasa sedih bergelumang! Adduhh!

Diri tahu yang diri tak perlu rasa sedih kerana sebab itu. Dan diri percaya, rasa sedih ini bukan kerana berita itu. Tetapi sedih dengan keadaan diri yang masih belum pulih. Pulih dari masalah hati. Masalah remuk hati. Susah mahu baiki.

Retak-retak lama sentiasa ada. Sudah-sudahlah diri. Usah dikenang yang lama. Jujurlah! Lupakan yang lama, teruskan hidup dengan ceria. Tipulah perasaanmu, lama-lama terbiasa. Tak guna pertahankan dan simpan rasa itu. TIDAK GUNA! Tolonglah diri sendiri wahai diri. T.O.L.O.N.G!

Kesal.

Ya. Zaman jahiliyyah sepatutnya sudah lama berakhir. Yang sudah itu, sudah. Yang penting, jangan lakukan lagi. Taubat nasuhalah diri!

Terkilan.

Terkilan kerana dalam menjaga hati, masih lagi terosak hati ini. Sungguh, syaitan itu bisikannya sangat halus. Ini bukan salah syaitan semata, tetapi salah iman! Ya, salah iman. Mungkin iman kurang mantap. Oh! Bukan salah iman semata, juga salah amal! Arrggggg!!! Bukan salah siapa-siapa. Sudahlah membangaukan. Yang salah tetap salah, dan sekarang sudah terima hukuman. Hukuman dengan rasa menyesal dan sesal tak sudah. Moga-moga tak akan berulang lagi. Jagalah hati baik-baik diri.

Sedih.

Sedih kerana hati ini sudah tidak perawan lagi! Bagaimana? Simpati pada dia. Untuk dia, diri mahu beritahu, bukan diri sengaja, ini kisah lama. Diri sendiri tak tahu akan berlaku sebegini. Maafkan diri ini. Diri mahu jadi yang pertama untuk dia, tetapi, dalam diri sendiri pernah ada orang lain duduk! Tidak adil untuk dia. TUHAN……..kasihani dia. (walau diri belum pasti dan belum tahu siapa dia, diri harap sangat dia sudah maafkan diri ini kerana terlepas pandang soal beri hati ini dahulu. Maaf tau dia!)

Tabah.

Ini sudah direncanakan TUHAN. Diri perlu dan mesti sabar serta tabah. MESTI! Yakin dengan janjiNYA. Sungguh TUHAN tidak akan mungkiri janji. Tidak seperti yang dulu-dulu. Sudahlah berharap pada manusia, manusia itu lemah sifatnya. Baik berharap pada TUHAN Maha Segalanya. TUHAN!

Harap.

Diri harap, boleh lupakan semua yang lalu yang pahit itu, bila iamn tinggi atau tebal barulah boleh ingat. Bukan apa, bimbang bila teringat masa iman turun, makin menurun iman, makin teruk masalah jiwa dating. Sejarah perlu diketahui supaya tidak diulang. Harap juga pada peremuk hati. Doakan hati diri ini baik, seperti masa mula-mula dapat dulu. Teruk sangat! Masa ambil, hati masih elok, bila pulang remuk-remuk. Kalau tak tahu nak jaga, janganlah berani ambil! Dah diri terpedaya. Huh! Ok~ salah diri sendiri juga, kenapa beri pada bukan hak? –hurmmm, soalan ini memang bawa seribu penyesalah. Sesal yang amat!-

Doa.

Diri doa, hati ini akan pulih. Elok. Merah dan kental. Hati kental!  siapa-siapa yang terbaca, tolong doakan untuk diri ya. Moga-moga ALLAH bagi hati baru. Hati yang LEBIH cantik untuk ganti hati lama yang dah teruk dan buruk ini. Cuma belum busuk kot! hahaha

cukup.

cukup-cukuplah diri dengan seksa diri dan perasaan sendiri. diri perlu yakin pada diri yang diri OK dan semuanya akan OK. sayang diri sendiri sebelum menyayangi orang lain. sayang hati sendiri sebelum beri hati pada orang lain!

p/s: bulan 8 nanti saya bakal jadi ‘makcik!’ -seronok ke? hahaha-
ingat diri, jangan bina kebahagian dengan kasakitan orang lain tau! INGAT!
ini tulisan peribadi. memang tah apa-apa, jadi suka hatilah kan. sedap juga kot, sebab dah baca sampai habis. buang-buanglah bisiakn buruk!🙂 -mereng kot~-

desa bangsawan
khamis malam jumaat

One thought on “~ Sabar dan tabah hati itukan sifat yang baik, jadi…lakukanlah! ~

  1. ;maksudnya kena terima diri wlaupun bodh & terukkn rupany ari segi lampau kita semua tuu dri minda,hati /7 aura yg d’smpikn pd mreka… arap2 ble elak sedemikian😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s