~ ini cerita mengarut! jangan baca, buat rugi sahaja!!! (ada yea tajuk macam nie?) ~

Dengan Nama ALLAH yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.

Alhamdulillah
Alhamdulillah
Alhamdulillah.

Syukur dengan segala limpah kurnia yang ALLAH telah berikan. Sungguh tidak terhitung nikmatNYA. Lama sungguh blog ini sunyi dan sepi. Sibuk barangkali. Tidak sebenarnya, tetapi lebih kepada tidak pandai mengurus masa dengan lebih teliti. Janji tetap janji. Minta maaf pada diri sendiri kerana mungkir janji yang dipatri pada diri untuk update blog sekerap yang boleh.

Sebenarnya, banyak sangat draft yang separuh siap, yang baru mula tulis “Dengan Nama ALLAH”, yang baru tulis tajuk untuk dipost. Tetapi tidak disiapkan sepenuhnya dan tidak dipost. Gagal lagi!

Banyak perkara yang berlaku dalam 2 bulan ini. Satu per satu tak mampu untuk diceritakan. Akan cuba di highlightkan yang penting-penting sahaja.

10 hari sebelum raya puasa dulu, kami kehilangan ayah dan ibu angkat kami. Ayah dan ibu kepada Natasya. Mereka terlibat dengan kemalangan yang turut mengorbankan anak saudara Tasya. Innalillahi wa innalillahi rajiun.

Tasya dan keluarganya, ALLAH sayang kalian sangat-sangat dan ALLAH tahu kalian kuat untuk menghadapinya. Moga arwah semua ditempatkan ALLAH dalam kalangan orang yang beriman.

Bersyukur ya ALLAH kerana KAU hilangkan apa yang aku sayang sebelum aku sempat berjumpa dengannya. Kerana KAU tahu mungkin aku tidak kuat untuk merasakan sakit kehilangan. Semoga abah juga ALLAH tempatkan dalam kalangan orang yang bertaqwa.

Hari raya kedua setelah setahun pulang ke Malaysia. Tahun ini agak meriah walau tanpa duit raya. Eh! Masih dapat, kurang RM10. Cepatnya zaman kumpul duit raya berlalu. Sekarang zaman bagi duit raya pula ya! Alhamdulillah. Kita kena ada sesuatu, barulah boleh memberi.🙂

Sepanjang hujung minggu dari awal September hingga October, penuh dengan jemputan perkahwinan. Alhamdulillah. Rakan batch kami telah selamat diijabkabulkan pada 16 september 2011 dengan pasangan masing-masing.

Mardiah dan Bahry. Syarifah dan Syed Ali. Dan tidak lupa juga sepupu belah abah, Kak Zuri dan Abang Suhaimi. Tahniah untuk kalian. Moga aman dan bahagia hingga syurga.

Fahmi juga telah terbang ke Sarawak untuk sambung pengajiannya disana. UiTM Semarahan. Bidang saya terpula pula. (apalah!). Belajar rajin-rajin ya! Nanti Keknie datang Sarawak sila bawa jalan. Haha.

Seperti kaku sahaja gaya penulisan ini. Memang skema dan satu-satu, seperti blog Tun Mahathir, Cuma bezanya tiada nombor setiap perenggan. 

Banyaknya nak cerita, tetapi tak tahu nak mula dari mana. Itulah! Lama sangat bercuti dari menuliskan?

Diri ingin menukilkan rasa terkilan. Entahlah, terkilan yang sangat-sangat. Dulu, sebelum ini memanglah kami tak baik pun, jarang berhubung dan bertanya sapa, tetapi tidaklah sampai sombong. Diri bukan mahu menjadi orang ke 3 dalam hubungan mereka, tetapi menjadi kawan seperti dulu sahaja. Dan, kadang-kadang rasa macam tersisih pun ada.

Tahulah dia sekarang sudah bahagia. Ada yang punya (walau belum halal sepenuhnya), tetapi tak bolehkah berkawan seperti dahulu? Kawan seperti biasa. Tambah-tambah kali terakhir berhubung dengannya dia ada mengguris hati. Diri wish birthday pun Cuma jawab terima kasih. OH~ memang sombonglah!

Dan, diri doakan semoga dia dan diri dia yang satu lagi, sentiasa Ok. Mungkin juga ini balasan buat diri yang dahulu terlalu sibuk untuk bagi perhatian sebagai seorang kawan padanya. Bila dia dah ada ‘kawan’ lain, memang patut dia abaikan diri kot. (eh betul ke apa yang diri fikir ni? Adilkah?)

Oklah, seperti biasa, kata semangat bila berlaku perkara yang menggeramkan jiwa adalah, “mesti ada hikmahnya, ALLAH nak tunjuk sesuatulah tu, tunggu ajalah, sabarlah dengan hikmah dan redha”.

Saja mahu tulis juga rasa terkilan ini. Sebab serius terkilan. Diri bahagia je bila tengok dia dan diri keduanya bahagia, tetapi tak perlulahkan bila sudah bahagia lupakan yang lain. Kesian dekat diri ni. Hahaha. –mereng~

Sekarang ini, banyak perkara yang sensitive tahap tinggi dan sensitive tahap biasa berlaku. Memang memerlukan kesabaran yang tinggi untuk menghadapinya. Ceh! Macam hebat sahaja kan? sabarlah sangat. Menagis juga kan? eh, menagis bukan tanda lemah tetapi melepaskan sekejap beban untuk dapat semangat baru untuk teruskan ujian yang mendatang.

Siapa kata orang yang menangis lemah? Kan orang yang menangis kerana menyesal dengan dosa yang dilakukan di sepertiga malam adalah orang yang kuat jiwanya. Bukankah orang yang menagis kerana teringat akan kematian adalah orang yang laing bijak? Bukankan air mata yang mengalir kerana takutkan balasan ALLAH, akan ‘menyejukkannya’ andai dibakar di dalam neraka? Haa, kan bagus menangis tu. (menangislah kerana Tuhanmu!)

Basah jalan tar kerana dihujani hujan, basahnya pipi kerana mengalir air mata kerana takutkan TUHAN.

Dalam 2 bulan ini juga ramai sahabat yang sudah dan akan kahwin. Ramai. Dan diri ucapkan tahniah untuk mereka. Diri ok, diri sabar sahaja. Faham je yang jodoh belum sampai, diri belum sedia. Diri ok sahaja. Percayalah. Diri ok!

Cuma, kadang-kadang soalan yang tahap wartawan melodi yang macam nak lagakan artis punya tu, diri tak terjawab. Cuma yang boleh jawab, “kita merancang, ALLAH juga merancang, tetapi perancangan ALLAH adalah yang terbaik”. So, sabar sahajalah kan?

Usaha sudah ada, tinggal tawakal sahajalah. Usaha banyak cara kan? tapi couple adalah BUKAN caranya. Hahaha. Terima kasih.:)

Diri bukanlah memilih, tetapi taklah sampai main sapu sahaja siapa-siapa kan? ini soal masa depan, soal keluarga dan anak-anak, seterusnya soal ummah.

Ingat senang? Memanglah kahwin boleh jaga diri, jauhi benda yang merosakkan, jaga hati dan serba serbilah yang baik-baik. Tetapi, bila diri sendiri pun belum cukup 70% bersedia, bukankan akan secara langsung akan member factor kegagalan masa depan?

Setakat ini belum jumpa yang betul-betul memenuhi cirri-ciri idaman. Wow! Bunyi macam banyak je list kan? macam bagus sangat je diri sendiri ni nak letak list panjang-panjang. Macam lah diri nie perfect sangat. Haha

Diri nak bocor rahsia. Diri tak pernah buat list pun! Cuma 1 je cirinya. SATU. ONE. WAHID. E’.ONCe. haha. Apakah ia? Tak bolehlah bocor rahsia.  (bukan tadi kata nak bocor rahsia ke? Eh, bocor separuhlah kiranya yea).

Bagi yang asyik Tanya dan nak tahu, sila bawa bersabar. Sebab, diri pun tak tahu. Diri sekarang tidak tumpukan perhatian 100% kepada jodoh atau rumah tangga, tetapi 70% sahaja. Jika awal, maka akan awallah, jika lambat maka akan lambatlah, jika tiada, pasti disyurga. Ameenn~ ini semua kan ALLAH dah janji.  (calon pun belum ada!)

Diri ok, diri harap anda-anda juga ok.

Ok! Cerita lagi. Kami budak Syam, cadang nak jalan-jalan mengembara dan menjelajah lagi. Mencari dan mendekati hebatnya ciptaan ALLAH. Meninggikan syukur dan kagum kepadaNYA. Cuma, tidak tahu bila, malah kemana juga tak tahu. Tinggal niat.

Diri adalah usaha juga sikit-sikit, cari tarikh yang semua orang lapang, tempat yang menarik dan kos yang murah. Tetapi hanya usaha sahajalah. Belum perlaksanaannya. Bila semua sudah ada komitmen masing-masing.

Moga ALLAH lapangkan kami, lapangkan rezeki kami, mudahkan urusan kami untuk mengembara.

Uiksss! Panjangnya! Tapi apa kisah panjang pun kan? 3 hari baru nak siap. Hahaha. Punyalah asyik tangguh-tangguh sahaja. Ini pun curi-curi masa nak tulis. Kantoi!

.
.
.

p/s: baru-baru ni jumpa hidayah. Dia datang KL. subhnaALLAH. Perut dia besar sangat, dan dia juga sudah berisi. Mula-mula sangat terkesima. Oh dayah. Tak sabar nak tengok baby. Hehehe.

Temankan humi sibuk buat persediaan kahwinnya. Sambil-sambil ambil tips untuk majlis sendiri yang tak tahu bila. Haha

Kelas di UIA sudah mula. Setakat ini oklah. Tetapi rasanya belum membantu sangat. Mungkin sebab seminggu sekali sahaja kelasnya kot.

Sedang berusaha membantu ‘seseorang’ membina masjidnya. Moga Berjaya! Masjid sendiri kena JADI penukang hebat dulu, sediakan bahan binaan banyak-banyak (baca: kukuh), baru boleh buat masjid kan? haha

Asyik sibuk hal kahwin sahajalah aini nie. Nak buat macam mana, suasana kahwin sini sana. Secara tak langsung terkesan juga dengan suasana kan? hehe. Itu tanda sudah dewasa. Kehkehkeh. Geli2!

Moga-moga minggu nie jadi ke kota singa. Nak menjelajah sambil buang duit. Duit banyak sangat dah nie! Hahaha. Eh betulkan niat sebelum pergi aini! Ok2, niat nak tadabbur alam, moga-moga dengan berjalan-jalan makin kenal diri, makin kenal TUHAN, makin luas pengalaman. Ceeehh…(ini baru gaya ustazah pilihan). Hahaha

Alhamdulillah, akhirnya sempurna.

13102011

4 thoughts on “~ ini cerita mengarut! jangan baca, buat rugi sahaja!!! (ada yea tajuk macam nie?) ~

  1. ini cerita mengarut? oh… dah terbaca.. keh3

    nak ikut pergi kota singa..! erkk.. carikan sekor singa… yang muda2.. keh3😛

  2. dh rugi sbb terbaca…:)
    akk dh blik dh…singa2 yang akk jumpa semua dah tua, dah jadi pakcik singa la…:)
    minta maaf yea..
    cpt sambung hati rasa turkey 3! cpt2~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s