~ masak campak-campak dan penulisan ~

Dengan Nama ALLAH yang Maha Berkuasa
Alhamdulillah
Alhamdulillah
Alhamdulillah

Lama sungguh tidak di update blog ini. 2 minggu juga lah. 
Banyak juga cerita yang mahu dikongsikan. Yang mana sempat bolehlah die nukil, mana yang lupa, simpan sendiri sahajalah nanti.

1) Kerjaya
Dunia kerjaya makin mencabar. Sangat mencabar. Alhamdulillah, masih under probation (disini kata tempoh berpantang). Pantanglah sangat! Habis tahun 2011 ini menjelma tahun baru dengan segala macam projek dan tanggungjawab baru. Cuba dan sedang dalam proses mencabar kebolehan dan meng-kreatif-kan minda untuk cipta satu produk baru. Serius sakit kepala. Bank ini tidak sama seperti bank-bank kebanyakan dan well-known macam bank-bank lain. Produk-produk yang ada juga mestilah high level. Sesuailah dengan pelaburan punya konsep. Any idea? Fikir-fikir!!!

Tahun depan juga bermulalah tugas sebagai Shariah Review Officer secara total. Maknanya, tugas seriously makin berat dan meruncing. Memang sangat takut berdepan dengan tanggungjawab memastikan semuanya comply dengan Shariah. Berdebar, risau kalau-kalau tidak dapat lakukan yang terbaik. Tugas ini sangat berat. Berkaitan dengan hukum halal dan haram. ALLAH, mudahkanlah aku…

Walaupun begitu, ini adalah satu perkara yang baru dan mencabar untuk cari tahu dan mengambil tahu. Berusaha menjadi lebih sensitif untuk kesan kerompongan-kerompongan yang ada. Berusaha menjadikan setiap transaksi yang dilakukan selaras dengan Shariah. Sahaja aku bekerja kerana ALLAH taala. Ameeenn~

2) Kehidupan
Hidup mesti ada perubahan. Perubahan yang positif. Ya, saya sedang berubah dan sentiasa mahu berubah. Antara cara saya melakukan perubahan adalah dengan berhijrah. Dari desa bangsawan ke melur. Dari duduk di tempat orang atasan kepada tempat orang kebanyakan. Haha.

Hijrah menuntut pengorbanan. Sudah ditimbang baik buruk, pro dan cont, nekad mahu berpindah. Moga dengan keputusan ini, membawa kebaikan pada semua orang dan terutamanya kebaikan pada diri sendiri.

Bakal kembali serumah tetapi bukan sebilik dengan rakan sebilik dahulu. Niat dalam hati mahu hidupkan suasana Andaleep dan bayt zuhud kembali semasa die melur nanti. Moga ALLAH istiqomahkan kami untuk lakukan kebaikan. Ameenn~

3) Konflik
Diri menjadi sangat kagum kepada wanita bekerjaya yang kerjaya adalah office hour. Maksudnya bukan guru. Bukan tidak mengagumi kerjaya guru, tetapi semua orang tahu, guru masanya ‘berkat’ berbanding kerjaya lain. 

Sebagai wanita yang belum berkahwin, diri merasakan OK sahaja menjadi seorang wanita yang bekerjaya dan kerja mengikut jam pejabat. Masih tiada komitment besar melainkan untuk diri sendiri dan orang sekeliling yang belum begitu mengikat. Tetapi bila sudah berumah tangga dan mempunyai anak, mesti sukar mahu menguruskan dan memaksimumkan keberkatan masa. (ini pemikiran yang masih belum menghadapinya, kalau dah hadapi, minta ALLAH mudahkan dan ringankan tekanan).

Berada dalam industri perbankan Islam ini memang sangat mengujakan. Setiap hari ada sahaja perkara baru yang akan kita ketahui. Dan, banyak lagi khazanah ilmu perbankan yang masih belum diterokai. Ibaratkan ilmu muamalat seperti hutan dara yang masih suci. (teringat seminar berkaitan hibah). Berada di dalam ini diri rasakan tanggungjawab membawa perbankan islam lebih tinggi dari konvensional sangat tinggi. Memberi pendedahan kepada masyarakat bahawa perbankan islam adalah satu kewajiban bukan pilihan. Memberi kesedaran bahawa perbankan konvensional sememangnya riba’.

Tetapi, setelah difikir, dimuhasabah, tanya sudut hati paling dalam, ini bukan tempat yang sesuai untuk diri ini. Diri rasakan, jiwa dan keadaan yang ada ini tidak selari. Maksudnya, masih belum 100% diri ‘gembira’ dan ‘masuk’ dengan kerjaya ini.

Memang banyak kebaikan yang ada dalam industri ini, tetapi entahlah, terasa kurang pada kepuasan. Walau dapat gaji setiap bulan, tetapi sayang, diri rasa potensi sebenar yang ada dalam diri ini belum dikeluarkan sepenuhnya dalam dunia perbankan. Yang memeningkan lagi, kadang-kadang diri sendiri tidak tahu apa sebenarnya potensi yang ada dalam diri ini. Hmmm~

Mengenangkan tanggungjawab, harapan dan masa depan, maka, diri tetap kuatkan kaki dan hati untuk terus dalam bidang ini. Cuma, diri sendiri tidak boleh berjanji yang akan kekal dalam dunia kerjaya yang sebegini. Tuhan, tolong tunjukkan yang terbaik untuk diri.

Dan diri berasa sangat teruja kerana ramai adik-adik junior telah melangkah dalam alam ini. Kiranya ada pelapislah.  dan harapan diri juga, lebih ramai rakan-rakan dan junior-junior yang masuk dalam bidang ini dan menyedarkan masyarakat bahawa perbankan islam ini sebagai satu kewajipan. Kewajipan untuk menjauhkan yang haram dam melakukan yang halal.

4) Ekonomi
Alhamdulillah, kerajaan banyak melakukan kebaikan dan kebajikan kepada seluruh warga Malaysia. Dan, yang paling terbaru, pemberian wang saraan RM500 kepada isi rumah yang berpendapatan kurang dari RM3000 sebulan. Maklumat lanjut boleh lihat mana-mana artikel mengenainya.

Malah, kerajaan juga akan meningkatkan gaji pekerjanya. Keadaan ini baik untuk menggalakkan lagi ekonomi yang sedia ada. Meramaikan pengguna yang berkeinginan dan mampu untuk memiliki. Cuma, secara teorinya, dalam ekonomi, setiap yang diberikan maka akan wujud kos lepasnya. Jadi persoalan yang timbul dalam benak ini, apakah kos lepas kerajaan yang perlu dihadapi untuk memberikan sebanyak ini subsidi?

Adakah kos lepasnya penarikan subsidi pada barang keperluan, kenaikan harga minyak yang nanti akan membawa kepada peningkatan harga-harga semua barangan lain? Kenaikan inflasi?

Setiap bulan, perbelanjaan kerajaan bertambah dan deficit setiap tahun.

Pada pendapat diri yang masih cetek ilmunya, bukan tidak boleh diberikan subsidi sebegitu, tetapi apa yang diri nampak kesan yang akan berlaku dengan wang banyak dipasaran adalah inflasi. Jadi, duit yang banyak tetapi kuasa beli masih lagi sama, maka tiada perjumpaan titik temu!

Atau, mungkin kerjaan memberikan wang bantuan dengan memberikan subsidi pada barangan keperluan. Dengan ini, barang-barang keperluan akan turun harga atau boleh dikawal harganya sehingga semua lapisan masyarakat mampu untuk membeli barangan keperluan. Pasaran makin sejahtera. Yang susah merasakan kesenangan, yang kaya menjadi aman.

Kebajikan itu boleh terus dirasai oleh semua rakyat. Bukan hanya rakyat pilihan. Sebab, semua orang menggunakan barang keperluan untuk terus hidup. Hasil dan kebajikan mengalir terus kepada yang berhak tanpa sebarang diskriminasi dan jenayah kolar putih!

Moga-moga pemberian ini juga bukan untuk meraih undi padi pengundi. Bila sudah habis pilihanraya, semua harga barangan melambung tinggi, subsidi ditarik balik bagi membaiyai kos yang sudah digunakan, cukai dikenakan pelbagai jenis, jadi, apa faedahnya subsidi RM500 sebulan tetapi tidak boleh memenuhi keperluan?

Mungkin terlalu keras dan sangat teorikal, tetapi apa yang pasti, setiap yang berlaku mesti ada kesannya. Sama-sama kita nantikan.

Setelah membaca LAGI dan LAGI dengan perbincangan dengan sahabat-sahabat lain, sebenarnya baru diri tahu RM500 untuk Tahun 2012. BUKAN SETIAP BULAN. Jadi, komen ini tidak memberi kesan. Terima kasih.

5) Sosial
Dan lagi dan lagi………masalah sosial yang sangat ketara dan dekat dengan diri ini adalah masalah kebejatan rasa malu dan hormat pada orang lain. Terutama dalam train. Masalah pemakaian pun sama. Dunia…..

Semoga saya, dan mereka-mereka jauh dengan kebejatan sosial seperti ini. Moga ALLAH pelihara kita, Malaysia dan seluruh dunia dengan rahmat dan kasih sayangNya. Ameenn~

Diri mahukan suasana yang sihat dan selamat. Selamat untuk dunia dan selamat untuk akhirat. Suasana amat penting untuk kita terus istiqomah dan thabat pada jalanNya. Suasana boleh mendorong kita melakukan kebaikan, jika duduk dalam suasana yang baik dan mendorong melakukan keburukan jika duduk dalam suasana yang buruk.

Suasana = enviroment = keadaan sosial.

6) Diri sendiri
Banyak perkara yang terjadi dalam bulan 11-12 ini. Alhamdulillah. Target 2012 tidak banyak. Ada yang dipotong list pada saat-saat akhir. Kira-kira tahun lain punya pencapaian. Tahun depan yang simple dan menjurus lebih pada dunia kerjaya sahaja. Dan juga dunia kepuasan aset. Haha.

Bila dah bekerjaya, dah cukup umur, mesti lah terfikir soal kahwin kan? Hehehe. Fikir dan dalam proses baiki diri. Moga ALLAH sabarkan dan tabahkan hati, mudahkan jalan untuk kami. Then, No more further comment. Hahaha

7) Kekeluargaan
Ahli keluarga Ibnu Hagzai kini semakin bertambah. Alhamdulillah. Untuk tahun depan juga setakat bulan 1-2 akan bertambah 2 orang lagi. Alhamdulillah. 1 bulan 1 orang. Oh, bulan 3 seperti akan ada kenduri lagi. Hehehe. Seronok bila semua dah besar-besar.

Baru-baru ini ke KLCC. Layan anak saudara jalan-jalan. Dapat diskaun tu part yang paling best. Hehehe. Sepanjang hari berjalan dan petangnya berendam di kolam. Tercabar rasanya bila tengok si kenit kayuh-kayuh kaki berenang, sedangkan asunya tak terkayuh. Masuk list terus untuk achievement tahun 2012 adalah pandai berenang. Hahaha

Iman juga sudah semakin besar. Kembali botak! Dan comel tetaplah remain the same. Hahaha
Bekerja kuat nak buat part time sekarang ini. Kumpul duit menyara keluarga. Hahaha.

ok. serius sangat banyak tulis. nak berhenti dulu. jika rajin, jumpa tahun ini lagi, kalau kurang masa, jumpa tahun depan ajalah. hehehe

p/s: apa kaitan tajuk dengan entry ini? maksudnya macam masak campak-campak. main letak bahan yang ada dan masak sekali. tak kisahlah jadi ke tak masakannya. ini masuk semua sekali yang ada dalam kepala, yang teringat nak tulis. ha, inilah jadinya. carca merba. haha

memang sengaja guna perkataan campur-campur. bukan tak sayang bahasa melayu, bukan juga nak buka pekung didada yang tak pandai nak bertatabahasa dengan baik, tetapi ini kes main tulis. bila terjemah macam kurang sesuai sahaja perkataan yang keluar. hahaha. lain kali akan cuba untuk tidak buat lagi. hihihi. dah salah mengaku salah ajalah, tak perlu banyak alasan.

masjid yang dulu konon-konon nak tolong tu seperti tak menjadi. sekarang nak tolong orang lain pulak lah! moga-moga kali ini jadilah. hehehe. seronok tolong orang bina masjid tau! nak tahu macam mana seronok tu, kenalah tolong sekali…yang merasa sahaja mampu bercerita. ceeehhh! hahaha

lesen P, agaknya memang untuk simpanan sahaja. tak boleh nak pamer-pamer pada cermin kereta. 😦 -kalau tak mengenangkan duduk KL yang kaya dengan jam dan kedekut tempat parking, dah lama dah beli kereta satu. haiissshhh…sabar-sabar. kereta jatuh nilai, rumah naik harga.

lama tak menulis, sekali panjang berjela. nasib koranglah kne scroll mouse lama-lama dan panjang-panjang. hahaha

Zatiey J, bila mahu update cerita turkey? -saja je tulis nama awk dalam blog nie, kira balas budi sebab letak nama akak dekat blog awak- hahaha.

orang ramai cuti Cristmas ini, sunyi sahaja office. telepon pon tak bunyi sangat. tak sabar nak cuti lama! 🙂

dan untuk terakhirnya…..
ilahi, anta maqsudi wa ridoka matlubi….

keypad offf~

Advertisements

~ ini cerita mengarut! jangan baca, buat rugi sahaja!!! (ada yea tajuk macam nie?) ~

Dengan Nama ALLAH yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.

Alhamdulillah
Alhamdulillah
Alhamdulillah.

Syukur dengan segala limpah kurnia yang ALLAH telah berikan. Sungguh tidak terhitung nikmatNYA. Lama sungguh blog ini sunyi dan sepi. Sibuk barangkali. Tidak sebenarnya, tetapi lebih kepada tidak pandai mengurus masa dengan lebih teliti. Janji tetap janji. Minta maaf pada diri sendiri kerana mungkir janji yang dipatri pada diri untuk update blog sekerap yang boleh.

Sebenarnya, banyak sangat draft yang separuh siap, yang baru mula tulis “Dengan Nama ALLAH”, yang baru tulis tajuk untuk dipost. Tetapi tidak disiapkan sepenuhnya dan tidak dipost. Gagal lagi!

Banyak perkara yang berlaku dalam 2 bulan ini. Satu per satu tak mampu untuk diceritakan. Akan cuba di highlightkan yang penting-penting sahaja.

10 hari sebelum raya puasa dulu, kami kehilangan ayah dan ibu angkat kami. Ayah dan ibu kepada Natasya. Mereka terlibat dengan kemalangan yang turut mengorbankan anak saudara Tasya. Innalillahi wa innalillahi rajiun.

Tasya dan keluarganya, ALLAH sayang kalian sangat-sangat dan ALLAH tahu kalian kuat untuk menghadapinya. Moga arwah semua ditempatkan ALLAH dalam kalangan orang yang beriman.

Bersyukur ya ALLAH kerana KAU hilangkan apa yang aku sayang sebelum aku sempat berjumpa dengannya. Kerana KAU tahu mungkin aku tidak kuat untuk merasakan sakit kehilangan. Semoga abah juga ALLAH tempatkan dalam kalangan orang yang bertaqwa.

Hari raya kedua setelah setahun pulang ke Malaysia. Tahun ini agak meriah walau tanpa duit raya. Eh! Masih dapat, kurang RM10. Cepatnya zaman kumpul duit raya berlalu. Sekarang zaman bagi duit raya pula ya! Alhamdulillah. Kita kena ada sesuatu, barulah boleh memberi. 🙂

Sepanjang hujung minggu dari awal September hingga October, penuh dengan jemputan perkahwinan. Alhamdulillah. Rakan batch kami telah selamat diijabkabulkan pada 16 september 2011 dengan pasangan masing-masing.

Mardiah dan Bahry. Syarifah dan Syed Ali. Dan tidak lupa juga sepupu belah abah, Kak Zuri dan Abang Suhaimi. Tahniah untuk kalian. Moga aman dan bahagia hingga syurga.

Fahmi juga telah terbang ke Sarawak untuk sambung pengajiannya disana. UiTM Semarahan. Bidang saya terpula pula. (apalah!). Belajar rajin-rajin ya! Nanti Keknie datang Sarawak sila bawa jalan. Haha.

Seperti kaku sahaja gaya penulisan ini. Memang skema dan satu-satu, seperti blog Tun Mahathir, Cuma bezanya tiada nombor setiap perenggan. 

Banyaknya nak cerita, tetapi tak tahu nak mula dari mana. Itulah! Lama sangat bercuti dari menuliskan?

Diri ingin menukilkan rasa terkilan. Entahlah, terkilan yang sangat-sangat. Dulu, sebelum ini memanglah kami tak baik pun, jarang berhubung dan bertanya sapa, tetapi tidaklah sampai sombong. Diri bukan mahu menjadi orang ke 3 dalam hubungan mereka, tetapi menjadi kawan seperti dulu sahaja. Dan, kadang-kadang rasa macam tersisih pun ada.

Tahulah dia sekarang sudah bahagia. Ada yang punya (walau belum halal sepenuhnya), tetapi tak bolehkah berkawan seperti dahulu? Kawan seperti biasa. Tambah-tambah kali terakhir berhubung dengannya dia ada mengguris hati. Diri wish birthday pun Cuma jawab terima kasih. OH~ memang sombonglah!

Dan, diri doakan semoga dia dan diri dia yang satu lagi, sentiasa Ok. Mungkin juga ini balasan buat diri yang dahulu terlalu sibuk untuk bagi perhatian sebagai seorang kawan padanya. Bila dia dah ada ‘kawan’ lain, memang patut dia abaikan diri kot. (eh betul ke apa yang diri fikir ni? Adilkah?)

Oklah, seperti biasa, kata semangat bila berlaku perkara yang menggeramkan jiwa adalah, “mesti ada hikmahnya, ALLAH nak tunjuk sesuatulah tu, tunggu ajalah, sabarlah dengan hikmah dan redha”.

Saja mahu tulis juga rasa terkilan ini. Sebab serius terkilan. Diri bahagia je bila tengok dia dan diri keduanya bahagia, tetapi tak perlulahkan bila sudah bahagia lupakan yang lain. Kesian dekat diri ni. Hahaha. –mereng~

Sekarang ini, banyak perkara yang sensitive tahap tinggi dan sensitive tahap biasa berlaku. Memang memerlukan kesabaran yang tinggi untuk menghadapinya. Ceh! Macam hebat sahaja kan? sabarlah sangat. Menagis juga kan? eh, menagis bukan tanda lemah tetapi melepaskan sekejap beban untuk dapat semangat baru untuk teruskan ujian yang mendatang.

Siapa kata orang yang menangis lemah? Kan orang yang menangis kerana menyesal dengan dosa yang dilakukan di sepertiga malam adalah orang yang kuat jiwanya. Bukankah orang yang menagis kerana teringat akan kematian adalah orang yang laing bijak? Bukankan air mata yang mengalir kerana takutkan balasan ALLAH, akan ‘menyejukkannya’ andai dibakar di dalam neraka? Haa, kan bagus menangis tu. (menangislah kerana Tuhanmu!)

Basah jalan tar kerana dihujani hujan, basahnya pipi kerana mengalir air mata kerana takutkan TUHAN.

Dalam 2 bulan ini juga ramai sahabat yang sudah dan akan kahwin. Ramai. Dan diri ucapkan tahniah untuk mereka. Diri ok, diri sabar sahaja. Faham je yang jodoh belum sampai, diri belum sedia. Diri ok sahaja. Percayalah. Diri ok!

Cuma, kadang-kadang soalan yang tahap wartawan melodi yang macam nak lagakan artis punya tu, diri tak terjawab. Cuma yang boleh jawab, “kita merancang, ALLAH juga merancang, tetapi perancangan ALLAH adalah yang terbaik”. So, sabar sahajalah kan?

Usaha sudah ada, tinggal tawakal sahajalah. Usaha banyak cara kan? tapi couple adalah BUKAN caranya. Hahaha. Terima kasih.:)

Diri bukanlah memilih, tetapi taklah sampai main sapu sahaja siapa-siapa kan? ini soal masa depan, soal keluarga dan anak-anak, seterusnya soal ummah.

Ingat senang? Memanglah kahwin boleh jaga diri, jauhi benda yang merosakkan, jaga hati dan serba serbilah yang baik-baik. Tetapi, bila diri sendiri pun belum cukup 70% bersedia, bukankan akan secara langsung akan member factor kegagalan masa depan?

Setakat ini belum jumpa yang betul-betul memenuhi cirri-ciri idaman. Wow! Bunyi macam banyak je list kan? macam bagus sangat je diri sendiri ni nak letak list panjang-panjang. Macam lah diri nie perfect sangat. Haha

Diri nak bocor rahsia. Diri tak pernah buat list pun! Cuma 1 je cirinya. SATU. ONE. WAHID. E’.ONCe. haha. Apakah ia? Tak bolehlah bocor rahsia.  (bukan tadi kata nak bocor rahsia ke? Eh, bocor separuhlah kiranya yea).

Bagi yang asyik Tanya dan nak tahu, sila bawa bersabar. Sebab, diri pun tak tahu. Diri sekarang tidak tumpukan perhatian 100% kepada jodoh atau rumah tangga, tetapi 70% sahaja. Jika awal, maka akan awallah, jika lambat maka akan lambatlah, jika tiada, pasti disyurga. Ameenn~ ini semua kan ALLAH dah janji.  (calon pun belum ada!)

Diri ok, diri harap anda-anda juga ok.

Ok! Cerita lagi. Kami budak Syam, cadang nak jalan-jalan mengembara dan menjelajah lagi. Mencari dan mendekati hebatnya ciptaan ALLAH. Meninggikan syukur dan kagum kepadaNYA. Cuma, tidak tahu bila, malah kemana juga tak tahu. Tinggal niat.

Diri adalah usaha juga sikit-sikit, cari tarikh yang semua orang lapang, tempat yang menarik dan kos yang murah. Tetapi hanya usaha sahajalah. Belum perlaksanaannya. Bila semua sudah ada komitmen masing-masing.

Moga ALLAH lapangkan kami, lapangkan rezeki kami, mudahkan urusan kami untuk mengembara.

Uiksss! Panjangnya! Tapi apa kisah panjang pun kan? 3 hari baru nak siap. Hahaha. Punyalah asyik tangguh-tangguh sahaja. Ini pun curi-curi masa nak tulis. Kantoi!

.
.
.

p/s: baru-baru ni jumpa hidayah. Dia datang KL. subhnaALLAH. Perut dia besar sangat, dan dia juga sudah berisi. Mula-mula sangat terkesima. Oh dayah. Tak sabar nak tengok baby. Hehehe.

Temankan humi sibuk buat persediaan kahwinnya. Sambil-sambil ambil tips untuk majlis sendiri yang tak tahu bila. Haha

Kelas di UIA sudah mula. Setakat ini oklah. Tetapi rasanya belum membantu sangat. Mungkin sebab seminggu sekali sahaja kelasnya kot.

Sedang berusaha membantu ‘seseorang’ membina masjidnya. Moga Berjaya! Masjid sendiri kena JADI penukang hebat dulu, sediakan bahan binaan banyak-banyak (baca: kukuh), baru boleh buat masjid kan? haha

Asyik sibuk hal kahwin sahajalah aini nie. Nak buat macam mana, suasana kahwin sini sana. Secara tak langsung terkesan juga dengan suasana kan? hehe. Itu tanda sudah dewasa. Kehkehkeh. Geli2!

Moga-moga minggu nie jadi ke kota singa. Nak menjelajah sambil buang duit. Duit banyak sangat dah nie! Hahaha. Eh betulkan niat sebelum pergi aini! Ok2, niat nak tadabbur alam, moga-moga dengan berjalan-jalan makin kenal diri, makin kenal TUHAN, makin luas pengalaman. Ceeehh…(ini baru gaya ustazah pilihan). Hahaha

Alhamdulillah, akhirnya sempurna.

13102011

~ diam-diam ubi, berisi ~

Dengan Nama ALLAH yang Maha Menguasai setiap sesuatu.

Alhamdulillah
Alhamdulillah
Alhamdulillah

lama sudah blog ini diam. 🙂 Lama sungguh tuan punya blog ini beraya. Banyak sungguh kerja tuan punya blog ini. Berderet-deret cerita yang hendak dipaparkan. Semua berkaitan banyak.

Niat mahu update sedikit sahaja. Sementara tunggu kawan untuk pergi makan tengah hari. 🙂

Esok malam, Mardiah dan Shariah bakal jejak alam baru. Bertukar status dan bertambah tanggungjawab. Moga-moga mereka OK dan sentiasa OK dan diredhai ALLAH selamanya.

Macam-macam mahu tulis. Berangan banyak. Tetapi belum sampai waktu dan keadaan kurang sesuai. InysaALLAH ada jiwa akan dikongsi.

.
.
.
.
p/s: asu rindu iman. rindu sangat pulak tu. adeeehhh~
15 Sept 2011

~ ramadhan fasa 2, fasa pengampunan ~

Dengan Nama ALLAH yang Maha Adil dan Saksama.

Alhamdulillah.
Alhamdulillah
Alhamdulillah.

Wah! Sudah sampai separuh ramadhan sudah. Sekejapnya masa berlalu. Maknanya, tidak lama lagi, ramadhan akan berakhir, oh~

Fasa pertama, fasa rahmat sudah habis, sekarang pertengahan fasa ke dua iaitu fasa pengampunan. Jom, minta ampun banyak-banyak, solat taubat banyak-banyak. 🙂

Minggu lepas berkesempatan berbuka di masjid Negara sekali dengan terawikh. subhanaALLAH. Seronok sangat. Solat terawikh berimamkan dengan imam dari mesir tetapi kurang pasti siapakah namanya. 1 rakaat 1 maqra’. Syeikh sangat tadabur dengan ayat yang dibacanya. Serius tak rasa lama, tetapi hanya boleh buat sampai 8, perlu kejar balik kerumah pula, lambat habis nanti lambat balik, kurang bagus disitu, tambahan tiada lelaki yang ada sekali. 🙂

Malam semalam di masjid asyakirin KLCC. Berbuka dengan ramai orang. Jumpa kenalan baru. Seronok.

Terasa juga meriahnya ramadhan di Malaysia selain dari bazaar ramadhan.

Berita gembira! Alhamdulillah, saya sudah mendapat anak saudara yang ke-6 pada ahad lepas. Lelaki. Belum ada nama lagi. Sekarang berada di wad, baby kurang sihat. Doakan baby yang comel ini sihat dan cergas. Membesar dengan baik. bila dah besar jadi pejuang Islam yang hebat!

Akak, alhamdilillah sihat dan sudah boleh keluar hospital, tetapi pilih untuk duduk sekali dengan babynya di hospital. Wan pun belum dapat tengok baby lagi. Hujung minggu nie nak balik ke kampong, jenguk baby dan umi baby dengan wan baby, dengan mak cik-mak cik baby, dengan sepupu-sepupu baby baru. Haha.

Malam ni rancang ke masjid Negara. Oh~ hari ini nuzul quran. Peristiwa besar dalam ramadhan. Quran yang menjadi panduan kita. Hari ini sudah baca quran? sudah tadabbur ayat? Sudah ulang bacaan? 🙂

.
.
.

p/s: orang kata, kalu nak cari sahabat, carilah dekat masjid. Kalau nak cari jodoh pon boleh, dan malam tadi saya terlihat dia. Apakah? Hahaha –saja layan mereng-

nuzul quran, banyak negeri cuti, tetapi kenapa KL tak cuti? Sunyi je hari ini kat ofis. So bored!

Lagu-lagu raya sudah berkumandang, betul-betul tak ada feeling nak raya. Belum puaslah dengan ramadhan kali ini.

ALLAH bagi cuti, ambik sahajalah, dah itu fitrah.:)

Makin lama makin mengarut sahaja sepertinya. Hmmmm~

~ cerita-cerita ramadhan :) ~

Dengan Nama ALLAH yang Maha Adil lagi Maha Bijaksana.

ALhamdulillah
ALhamdulillah
Alhamdulillah

Ramadhan di Malaysia (1996-2008)

Malam menunggu pengunguman puasa, semua keluarga pasang telinga. Duduk termagu menunggu berita. Oh! Esok puasa, bergegas ke masjid buat solat terawikh. Masjid mula penuh. Dengan anak-anak dan bapa-bapa, serta ibu-ibu.

Pesta pasar ramdhan subhanaALLAH. Masa inilah syurga makanan berlaku. Semua jenis makanan ada di pasar. Beli dan order sahaja. Yang liat-liat ke dapur juga menjadi rajin. Berbuka bersama keluarga. Makan sampai keras perut. Mulalah lambat solat maghrib.

Oh~ ini golongan segelintir sahaja. Rata-rata rakyat Malaysia menjaga kesihatan dengan baik dan tak suka lewatkan solat.

Selesai tarawikh 8,11, atau 21, mesti ada moreh. Siap ada giliran untuk menyediakan dan bawa ke masjid jamu pada jemaah. Sangat bersifat kejiranan dan ke’ukhuwah’an.

Pengalaman berpuasa di Jordan (2008).

Berbuka pertama di Jordan, ustaz fared belanja makan makanan arab. Makan di doi3ah. Mula dan kali pertama makan maqlubah dah terjatuh cinta. Banyak makan. Walau sebelum itu ustaz ada bagi semua orang emosi dengan Tanya apalah mak ayah kita makan kat Malaysia kan? Masa itu dahla baru sampai beberapa jam. Dah sebut-sebut keluarga kat Malaysia. Mahunya tak bergenang air mata. Sayu beb~

Terkenang pula sebelum terbang, mak masak. Mak masak tomyam yang SANGAT sedap dan banyak. Mana nak banding tomyam dengan maqlubah yang belum rasa masa itu kan? Sampai sekarang pun tak boleh banding.

Paling suka kinafah, sejenis manisan yang sangat manis. Bulan puasa juga ada Cuma, terasa istimewa bila makan bila berbuka. Kelas pada bulan puasa menjadi pendek. Dari kelas 1 jam setengah menjadi 1 jam sahaja, kelas 1 jam menjadi 45 minit. Balik awal. Sempatlah masak-masak. Berbuka ramai-ramai.

Mula-mula belajar berpuasa di luar Negara. Teruja juga. Mulalah belajar masak macam-macam. Dari tak pandai, tengoklah internet ambil resepi. Sedap number dua, janji cuba masak. Duduk bilik dua orang, jadi kurang meriah makan berdua sahaja, jadi kami bergabung dengan bilik lain untuk berbuka. Bawa makanan masing-masing. Makan ramai-ramai. Kemudian turun surau solat maghrib dan terus ke masjid. Jalan ramai-ramai.

Sampai-sampai jarang masjid kosong. Selalu arab-arab dah penuhkan masjid dulu. Sebab mereka berbuka dalam masjid. Solat dengan isyak dan terawikh. Berimamkan syeikh ma’mun. SubhanALLAH. 1 rakaat 1 muka. Siap boleh pegang quran semak bacaan dan baca sama-sama dengan syeikh. Sungguh 21 tak rasa lama. Merdunya suara syeikh. Setiap 4 rakaat, ada sahaja qohwah (kopi)arab yang pahit yang sangat sedap dan panas itu berjalan untuk diminum. Sedapnya!

Pernah dijemput oleh orang arab berbuka dirumahnya. Dia siap sediakan coaster(bus kecil) untuk jemput kami kerumahnya. Makan maqlubah selain di doi3ah. SEDAP dan banyak sangat makan.

Masa sahur. Selalulah tertipu. Sebab mamai. Di Jordan akan ada azan 2 kali. Pertama untuk kejut sahur. Kedua tanda solat subuh. Pernah sahaja azan sahur dirasakan azan subuh, jadi tak makanlah dah. Tiba-tiba terdengar azan sekali lagi. Menyesal. Padan muka sebab tak alert. Dah kena solat subuh semula. Haha

Pernah juga ingatkan azan yang didengar itu untuk kejut sahur, rupanya azan subuh. Selamat! Tapi ini Cuma sekalilah. Haha –pengalaman-

Puasa di Mesir (2009)

Datang ziarah ke Mesir selama 1 bulan. 2 minggu sebelum puasa. Sempatlah jalan-jalan ke mesir. Jalan ke tempat jauh-jauh dulu. 2 minggu terakhir sempatlah berpuasa disana. Disebabkan musafir, jadi budget juga semakin berkurang. Dapatlah makan murtabak masa berbuka. (mahal sangat dirasakan masa itu). Ada juga berbuka dan bersahur dengan meggi. Asalkan perut berisi, sudah cukup. Alhamdulillah.

Musim ramadhan kelas talaqi tiada melainkan dengan Syeikh Nuruddin Albanjari. Kadang-kadang berbuka dirumah sana, di sabi’, kadang-kadang berbuka dirumah, makan cepat-cepat untuk sempat sampai. Terawikh dirumah kelas. (lupa rumah negeri mana. Rumah kedah kot). Bila jalan nak tunggu bus kena jalan jinjit-jinjit supaya kaki tak terkena air yang bertakung dijalanan. Mereka kata air kumbahan.

Pernah juga berbuka dirumah Syiekh disana. Kawan @ musrif ajak. Siap dapat ‘duit raya’. Alhamdulillah. Makanan Malaysia memang HEAVEN dekat mesir. Bahan-bahan juga semuanya ada. Sampaikan bawa balik kangkung ke Jordan! Ini memang lawak! Bawa balik tempe juga. Ada juga bawa balik tepung pulut. Memang bab kurang bahan tak ada di mesir agaknya, sebab tulah boleh makan makanan Malaysia selalu. Cukup bahan. 🙂

Pernah juga berbuka di masjid. Meriah juga. Oh~ dalam jalan-jalan ziarah kota cairo, ada juga berbuka dalam perjalanan. Makan direstoren arab. Senyum sahaja yang mampu. Raikan budaya mereka. 🙂

Puasa di Syam (Syiria) 2010.

Paling seronok. Ada giliran masak. Berbuka ramai-ramai. Masak awal-awal. Bila 10 minit sebelum berbuka mesti kena siap masak. Boleh dengar tazkirah pendek. Walau sepotong hadis atau cerita iktibar. Azan sahaja minum air dan kurma. Solat maghrib. Dan sambung makan. –kesedaran sebab selalu lewat sampai masjid untuk solat sebab makan lama- Siap-siap untuk ke masjid. Masa makan mesti bincang masjid mana yang hendak dituju. Matlamat kami, 1 malam 1 masjid. Bertukar-tukar masjid. Rindu sangat masa ini.

Terawikh pertama di masjid umawi, kedua di nabulsi, masjid sukkar, masjid hajabiah, masjid yang sampai tak ingat nama sebab banyak sangat. Berimamkan syiekh-syeikh kabir. Setiap 500 meter ada masjid dan bagusnya semuanya hidup dengan jemaah dan solat. subhanALLAH.

Masa ini juga kami berlumba-lumba khatam quran. Sempat sekali sahaja. Jeles pada dia yang sempat dua kali. Masa ini juga tahsin bacaan dengan Anisah (guru quran). Untuk berjumpa dengan Syeikh Kuraim. Alhamdulillah. Lulus.

Balik terawikh mesti singgah pasar bawah kawasan rumah. Rumah duduk dikawasan berbukit. Beli buah. Tahun itu puasa jatuh musim panas, jadi buah anggur sangat banyak. Besar-besar. Manis-manis. Murah-murah. 1 malam 1 kilo. Memang sangat sedap.

Oh~ di syam, orangnya sangat suka bersedekah. Balik-balik kelas, tiba-tiba ada orang tahan, nak bagi roti. Setiap hari pula tu. Sampai tak termakan orang yang perut nasi macam kami-kami ini. Mujur tahu buat pudding roti. Hehe. Tapi sekali sahaja jadinya. Tapi pernah juga jalan lambat-lambat suapay dia tahan dan bagi roti. Haha. Lawak-lawak.

Puasa di Malaysia 2011

Balik kerja jam 5.30. diawalkan yang sebelum ini 6.15. sampai rumah memang ngam-ngam waktu berbuka. Kadang-kadang beli kat pasar. Setakat ini baru sekali berkesempatan masak dirumah. Oh~ wanita bekerjaya namanya. Hahaha –susah hati –

Berbuka dengan keluarga. Meriah dengan memek muka buda-budak berpuasa yang tengah waktu kritikal duduk depan makanan. Bila berbuka, kiri kanan penuh dengan makanan. Semua mahu sumbat. 1 jag air sekejap sahaja habis. Lutfil hadi punya laku. Ikut perangai kecik-kecik siapalah tu. Harap bukan asu! Hahaha –tipu-tipu-

Terawikh setakat ini hanya di surau desa sahaja. Belum keluar dari desa. Dan pernah juga tak kesana. Buat sendiri, konon-konon mahu ulang bacaan, ternyata hafazan sangatlah teruk! 😦

Ini adalah cerita-cerita rindu. Tiada kena mengena dengan yang lain. Cuma terkena pada mereka yang secara tak langsung termasuk dalam peristiwa ini.

Tarbiyah itu mesti berterusan, bukan sekerat-kerat. Kerana nak mulakan bukan perkara yang mudah.

Dan tidak pernah ada pengakhiran pada permulaan untuk perubahan. Perubahan dituntut setiap hari. Berubahlah kepada kebaikan wahai diri.

Lain tempat lain belalang, tetapi setiap belalang makan daun juga. Lain orang lain budaya, tetapi semuanya HambaNYA juga.

Tak kisah dimana dan kemana, yang penting, bagaimana kita aplikasikan kebaikkan yang ada.

.
.
.
p/s: rindu pada suara merdu syiekh ma’mun. rindu pada bau qohwah arobi, rindu pada khusyuk syeikh nabulsi dan tegasnya syiekh kuraim.

Rindu itu tak sama seperti rindu nak makan tomyam di Malaysia. Tak sama langsung. Rindu nak makan tomyam kat Jordan boleh buat walau dengan kiub sahaja, tetapijuga boleh rasa, tetapi rindu dengan SYAM tak boleh nak cuba-cuba, memang kekal rindu. Rindu sangat.

sudah seminggu ramadhan….

8/8/2011

~ semangat, semangat teruslah bersemangat! ~

Dengan Nama ALLAH yang Maha Pengampun.

Alhamdulillah.
Alhamdulillah.
Alhamdulillah.

Selamat memasuki bulan tarbiyah. Tarbiyah ramadhan al Mubarak. Ramadhan kareem. ALLAHu akram!

Semangat sungguh berada dalam bulan ramdhan ini. Moga semangatnya terus berkobar-kobar dan menyala terang!

Moga-moga ramadhan kali ini lebih baik dari ramadhan lepas dan ramadhan kali ini menjadi titik tolak perubahan yang baik secara berterusan.

Misi ramadhan kali ini seperti tahun lepas juga. Mesti sama atau lebih lagi. Moga ALLAH mudahkan dan ringankan diri ini untuk melakukannya. Ammeeeennn~

Cerita-cerita hujung minggu.

Sepanjang minggu yang agak sibuk. Hujung minggu berkesempatan pulang ke kampung. 🙂 -senyum lebar-

Alhamdulillah, tahun ini durian SANGAT menjadi di kampung. Semua pokok ada buahnya. Semua rumah yang ada pokok durian ada durian berbuah di pokok tersebut. Setiap kali pergi tengok durian gugur mesti jumpa. SERONOK SANGAT.

Teringat masa kecil-kecil dulu, tak mahu tidur sebab nanti pagi-pagi nak ikut aki pergi kutip durian, boleh kutip banyak-banyak kalu pergi waktu pagi, tetapi entah bila tersedar hari pun sudah siang. Pergi ke dapur, dah terkumpul durian yang aki kutip. Mulalah sedih. hahaha, kenangan masa kecil.

Pagi sabtu konon-konon nak bangun pagi untuk ikut mak ke kebun cari durian, tetapi entah bila tertidur dan tersedar bising dan mak pun dah balik dari kutip durian. Teruk sungguh! tidur mati. hahaha -jatuh saham kot!-

Sarapan pagi dengan durian. Banyak juga dimakan. Sedap.
Tengahari makn durian lagi. Banyak yang dimakan. Sedap.
Bila petang-petang, ke dapur buka durian. Makan banyak. Sedap.

Hari sabtu Hidayah dan Aarof datang kerumah. Wa!~ sangat teruja sebab perut dhayah sudah buncit. opss~ Buncit sebab ada baby. hehehe. tapi, dayah tak bagi pegang 😦 segan katanya. ok, hormatilah kehendak ibu mengandung kan? hehe. tak lama lagi bulan 11 dayah akan jadi mak, ibu, umi, mama, mummy, amma, ma untuk anaknya. SANGAT TERUJA!

Hari ahad pulang ke KL dan singgah dirumah wan kat sungei wang. Makan masakan wan sampai tak boleh berhenti. Sedap. Selera sangat. sedar-sedar orang lain semua dah berhenti. Makan sangat banyak. -jatuh lagilah saham!- hahaha

Timbang-timbang, badan naik lagi. Hahahaha. Bahagia sangat! 🙂

Balik berkejar-kejar mangrib dan isyak, kemudian tarawikh di surau. Pertama kali berpuasa di KL. Suasananya sudah terasa hangatnya. 🙂 -Moga sampai akhir ramadhan dan kekal sepanjang masa. Rasa semangat untuk beribadah. Ramadhan adalah sekolah terbaik untuk melakukan perubahan kepada kebaikan.

Dan hari 31 Ogos nanti kita akan merayakan 2 hari kemerdekaan. Merdeka negara dan merdeka jiwa. Moga semangat kemerdekaan terus subur dalam jiwa. Merdeka dengan rasa penuh kehambaan padaNYA. Ameeenn~

Pesan ustaz Nasa, Jangan tinggal tarawikh! Jangan tinggal tarawikh! Jangan tinggal tarawikh!

AL-quran bagi khatam paling kurang 1 kali dalam bulan ini. Memanglah macam tak sempat, tetapi tak mustahil. Dulu boleh, sekarang mesti lebih lagikan aini? 🙂

Lagu (baca:zikir) yang paling sangat sukai semasa belajar di Syam dahulu – Ya zal juudi wal ihsan, narju’ afwaka wal ghufraan- ::dibaca mengikut intonasi yang diajar, diamalkan setiap kali lepas solat terawikh dengan bacaan ramai-ramai:: zouq sangat!

Ramadhan itu bukan meriah mengikut tempat, tetapi bagaimana hati menghayati keberkatan yang ada dalamnya.

Walau suasana ramadhan kali ini sudah berbeza dengan sebelumnya, tetapi tak mengapa, keberkatannya tetap sama, malah boleh dapat lebih jika lebih bersungguh!

Walau tak solat banyak masjid macam di Syam, tak mengapa, janji masih tunaikan solat terawikh berjemaah.

Walau dah tiada ‘si pengejut sahur’ seperti di Syam, tak mengapa, jam locengkan ada, masih boleh bangun sahur. hahaha

ok! cukup-cukup. Banyak lagi masa untuk difaedahkan pada yang LEBIH faedah!

last! Selamat berpuasa dan semoga puasa ini menjadi medan perubahan yang positif ya! Jom berubah kepada kebaikan. Salam ramadhan Kareeem.

.
.
.
.
p/s-Bulan puasa boleh balik 5.30. Alhamdulullah, masih awal dari 6.15 kan.
terbelih makn durian sampai jadi pening. Makan tak ingat dunia kan?
Lama sangat tak makan manggis, macam terlupa rasa manggis macam mana. oh~ Nak manggis..:(
Puasalah aini!!! asyik ingat buah sahaja.

~ iktibar dari helang ~

Dengan Nama ALLAH yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani hambaNYA

ALhamdulillah
ALhamdulillah
Alhamdulillah

Hujung minggu amat ditunggu-tunggu oleh semua orang, terutama golongan yang berkerjaya. Oh! sangat ‘heaven’ bila hujung minggu yang relax dan santai. Tak terkejar-kejar.

Jarang juga sebenarnya hujung minggu berpeluang hanya duduk dirumah. Tetapi alhamdulillah, minggu ini berpeluang seharian duduk dirumah. Memang seronok. Rasalah cutinya.

Nikmat sihat hanya dirasai oleh orang yang sakit, nikmat bercuti hanya dirasai oleh orang yang bekerja.
Terasa lapangnya bila bercuti. Walau Boss ada berikan ‘homework’ untuk hujung minggu ini, tetapi tetap rasa amannya bercuti. Ingat masa belajar sahaja ada homework untuk dibawa balik, kerja pun ada juga. Tetapi disebabkan sudah lama tidak ber’homework’, terasa teruja pula. Haha

Serius jiwa ini rasa sudah lama tidak mengembara. Terasa rindu. Jalan kaki pun sudah jarang. Memang padanlah berat badan naik dengan ‘gembira’nya kerana sudah lama tidak bersenam. Dulu-dulu juga tidaklah kuat bersenam, tetapi sering berjalan kaki.

Berjalan kaki juga mampu untuk membakar kalori yang banyak dan mengeluarkan peluh. Tambahan, kerja yang hanya duduk dikerusi empuk dengan penyaman udara, peluh pun terasa segan mahu keluar. Untuk kepejabat, lif sentiasa ada, memang jarak untuk berjalan sangat minimum. (boleh sahaja cari jalan kalau nak jalan banyak kn aini?). Rutin hidup yang sangat tidak sihat. Boleh sahaja berjogging sebelum kerja, tasik hanya depan rumah, cuma kegagalan menguruskan waktu. Padanla diri sendiri.

Mungkin sebab itu kot, peningkatan kurangnya kualiti kesihatan di Malaysia kini. Rakyat yang jarang bersenam. Rakyat itu juga adalah saya. Hmmmmmm~ -rajinkanlah diri untuk bersenam, walau hanya jalan kaki ok? –

Oh, teringat mahu notakan kisah yang sangat unik untuk diambil iktibar. Kisah si helang yang hebat. Kajian membuktikan bahawa helang adalah spesis burung yang mampu hidup lama. Adakala mencecah sehinggga 60-70 tahun. Tetapi untuk sampai ke tahap itu, helang perlu melalui tempoh yang sangat kritikal.

Menjelang umur 40 tahun, Helang akan menjadi sangat tua. Paruhnya akan memanjang sehingga akan terkena pada lehenya sendiri. Tajam tu. Bulu-bulu akan tumbuh lebat dan berat sehingga sukar untuk dia terbang tinggi. Kukunya juga memanjang.

Untuk terus hidup, helang mesti mengantikan paruh, bulu dan kukunya. Helang akan terbang tinggi ke satu kawasan bukit untuk transformkan dirinya kepada muda remaja. (hehehe).

Helang akan patukkan paruhnya ke bukit-bukit untuk mematahkan paruh yang panjang itu. Helang juga terpaksa untuk mencabut kukunya yang sangat panjang dan menjatuhjan semua bulu yang ada. Masa ini agak lama untuk berlaku. Jika helang ini tidak kuat, maka helang akan mati.

Cuba kita bayangkan jika kuku yang dijari ini tercabut atau dicabut. Sangat sakit. Tetapi helang ini sanggup untuk sakit kerana semangatnya untuk terus hidup. Selepas melalui masa yang sangat perit itu, helang akan kembali pulih dan kuat dengan paruh, bulu dan kuku yang baru. Malah lebih kuat dan gah.

Iktibarnya, untuk menjadi terbaik dan kuat, kita mesti melalui satu proses yang menyakitkan dan menyukarkan. Proses yang berterusan sehingga kita menjadi insan yang kuat.

Dugaan dan cabaran yang pelbagai genre juga kategori. Bergantung kepada keadaan. Kesakitan yang dirasai semuanya adalah untuk mematangkan diri. Menjadikan diri seorang yang sangat kuat dan kental. Sama seperti helang tadi.

Hebat bukan? Manusia yang ALLAH tanggungjawabkan menjadi khalifah seharusnya lebih kuat dan hebat. Ambillah pengiktibaran dari helang ini. Bukan mudah mahu berjaya. Bukan sikit air mata yang akan turun kerananya. Tetapi kesakitan yang dirasai pasti akan ‘hilang’ setelah melihat kejayaan yang diperoleh nanti.

Penatnya belajar, mesti akan hilang dengan terlihatnya Ijazah semasa Majlis konvokesyen. Pasti turun air mata kesyukuran. (ini memang pernah rasa). Sakitnya bersalin akan hilang selepas melihat comelnya anak yang dilahirkan. (Belum merasinya lagi, tetapi tahu melalaui penceritaan orang. -logik pun sebenarnya-)

Yang pasti, bukan kita sahaja yang ditimpa musibah dan bukan kita sahaja pernah sedih, manusia lain juga makhluk lain juga merasainya. Indahnya ciptaan ALLAH pada perasaan. SubhanALLAH.

ALLAH nak bagi kita nikmat yang tak terhingga untuk syurgaNYA, sebab itu kita diujiNYA. Ujian kan untuk tingkatkan taqwa dan kebergantungan kita pada ALLAH. Bersyukurlah dengan ujian kerana ALLAH tidak melupakan.

Senyum.

Ilahi, Anta maqsudi, Wa ridoka matlubi. (Tuhan, hanya ENGKAU yang ku maksudkan, dan RedhaMU yang ku dambakan)

p/s: Banyak perkara yang tertangguh, dapat disiapkan, hanya kerana bercuti.
Masa. Kalau tidak memotong pasti terpotong.

Kita merancang, ALLAH juga merancang, tetapi perancangan ALLAH adalah yang terbaik.

iktibar dari helang didengar di radio oleh Ustz Badlishah. Lepas dengar terasa sangat semangat. Semangat pemburu seperti helang. Semangat memburu kejayaan pandangan dari ALLAH. Yeaaahhh!!!!

Mestilah memilih, tak kan main sapu sahaja kan?

23 Julai 2011
Desa Bangsawan