~ because I of love you lah! ~

Dengan Nama ALLAH yang Maha Mencipa Setiap Sesuatu.

Alhamdulillah
Alhamdulillah
Alhamdulillah.

Semangat menulis hari ini. Dua entry untuk satu hari. Atau mungkin tiga? haha.

Malam semalam berpeluang menonton cerita tahajjud cinta. Cerita ‘fenomena’ baru di Malaysia. Cinta islamik sepertinya. Bukanlah mengikuti setiap drama yang ada, cuma untuk cerita ini, memang ada daya penarik yang sangat menarik sehingga membuatkan diri tertarik. Merepek.

Video promosi cerita ini membuatkan diri teruja kerana memaparkan latar tempat di Jordan. Baca sinopsis cerita itu membuatkan diri terasa ingin menonton. Episod pertama tidak ditonton, kedua juga tidak. Terus menonton episod ketiga.

Jadi, dengan perasaan teruja yang ada, terusla membuat akaun di tonton.my untuk menonton cerita ini. Semangat kerana mahu lihat Jordan. Rindu sangat. Teruja bila menunjukkan beberapa latar yang ada disana.

Kebetulan minggu lepas semasa episod ke dua, kakak menanyakan sejarah petra. latar yang ada disana. Semangat jugalah bercerita dan memberi peringatan dan iktibar dari kisah petra tersebut.

tahniah juga kepada Eirma Fatima kerana berjaya mengarah cerita yang bergenre Islamik. Alhamdulillah, masih ramai yang jiwa-jiwa mereka ketandusan Islam yang sebenar. Ingin melihat kehidupan sebenar pelajar di timur tengah, budaya mereka.

Dalam cerita ini, diri tidaklah meletakkan ‘high expectation’. Treller juga sudah tahu akan ada isu. Isu yang timbul dalam diri ini. Mengapa ada slot itu? Seperti tidak sesuai sahaja.

Selesai menonton cerita itu, episod satu dan dua, diri termenung. Panjang. Terasa ada juga kenangan di Jordan muncul. Tetapi kurang puas hati. Diulang untuk kali kedua untuk dua episod itu. Kecewa. Sedih.

Cuba berbaik sangka, mungkin moral yang ingin diketengahkan belum sampai maksudnya, tetapi tetap juga rasa terpanggil untuk meluahkan kesedihan yang ada. Bagi mereka yang biasa-biasa mungkin tidak melihat keganjilan dari drama tersebut. Kerana konsep islamik yang diketengahkan sudah mengaburi mata yang melihat.

Diri bercakap bukan atas dasar atau nama Ustazah, tetapi sebagai penonton yang sedikit sensitif. Memanglah Ustaz dan ustazah pun buat silap, tetapi tak salah kalau kita jaga aib mereka. Malah cerita dan sesetengah babak dalam cerita tersebut seperti menyatakan bahawa ustaz dan ustazah ‘slumber’ melakukannya.

BUdaya hidup yang diketengahkan sememangnya tidak sama dengan realiti yang ada disana. Mungkin selepas ini pihak berwajib perlu memberikan sedikit atau lebih teliti mengenai budaya yang ada.

Sepanjang pengajian saya disana, belum sampai ke pengetahuan yang ada pelajar yang berjalan-jalan dengan bilangan sama rata. Sama banyak lelaki dan perempuan. Malah dalam kumpulan yang kecil. Kemudian berpecah untuk ‘berbincang’ sesama mereka. Setakat ini saya belum pernah tahu. Jadi apa yang dipertontonkan seperti menyatakan mereka biasa melakukan hal tersebut.

Adegan duduk berdua di unggun api pada waktu malam, berdua berjalan-jalan, berpegang tangan, dan MEMBUKA NIQOB. Terkejut rasanya melihat adegan itu. Memang dinayatakan yang beliau tidak sengaja, tetapi impaknya kepada masyarakat agak besar bagi saya.

Watak Ustaz Sauki beristeri empat dan tidak adil dalam giliran. Membawa imej buruk kepada poligami.
Ustaz yang berkat. dan bla bla bla…

Bila dialog “ala, Ustaz pun buat macam tu”, terkeluar dari benak masyarakat, ini menunjukkan bahawa tiada lagi golongan yang boleh diteladani. Tidak dinafikan ada juga ustaz dan ustazah yang melakukan kesalahan termasuk diri sendiri, tetapi tidak seharusnya dijadikan atau ditontonkan kepada masyarakat. Kita insan biasa yang memang tidak mampu mengetahui setiap apa yang terdetik dalam hati manusia.

Mungkin kelihatan emosi. tetapi begitulah yang dirasai. Bukan Ustaz dan Ustazah disana tidak langsung berinteraksi sesama mereka, tetapi jelaskan nilai-niali dan panduan yang mereka gunakan. Serlahkan secara baik budaya hidup mereka. Mungkin secara tidak sengaja boleh memberi kesan yang positif kepada Malaysia umumnya.

Oh, saya juga bukanlah Ustazah pilihan yang paling sesuai untuk memberi respon kepada hal ini. Saya juga bukanlah bersih dari dosa. Cuma sekurang-kurangnya sentiasa cuba membaiki diri dan dengan cara saya menulis ini adalah untuk mengingatkan diri sendiri. Sekurang-kurangnya bila menulis ini membuatkan saya sendiri akn berhati-hati untuk tidak lagi melakukan perkara yang sama. Bertaubat.

Bagi mereka yang berkecil hati dengan tulisan ini, saya minta maaf. Bagi yang berpendapat “ala yang tulis ini juga bukan baik sangat” saya mengaku, memang saya bukan baik mana, tetapi anda pula bagaimana? Jomlah kita sama-sama baiki diri. ALLAH tak pandang hasil tetapi pandang usaha kita. Daya kita dan semnagat kita.

Bagi mereka yang terasa dengan cerita itu, Jom sama-sama kita buktikan bahawa itu bukan budaya pelajar disana. Kita tunjukkan kepada masyarakat bahawa kita lebih baik dan sentiasa mahu memperbaiki diri kerana ALLAH Swt.

Sesungguhnya cerita itu membuat diri termenung. Dan teringat tentang Sabda Nabi SAW “sesungguhnya Islam itu datang dengan dagang dan akan menjadi dagang” (dagang:asing) Untunglah mereka yang dagang itu. -au kama qola-

Dan sehingga tak tahu rasa apa yang dominan sekarang kerana semua rasa bercampur baur.

Ilahi, anta maqsudi, waridoka matlubi.

.
.
.
.
.

.

.
.
.
.

p/s: Sangat lama untuk siapkan artikel ini. Tetapi gagahkan juga. Bimbang.
Sungguh iman makin lemah kerana buat baik pun rasa risau kan? oh~~~~~~~~~

Saya rindu Syam. Rindu rutin hidup disana. Mungkin sebab itu saya terpanggil untuk bercerita kisah ini kot. Rutin yang aman dan teratur. Hidup yang suasana dan biah solehah. Memanglah ada nakal-nakal, kira seperti garam dalam masakan.

Salah yang dulu moga ALLAH ampunkan. Sesungguhnya ALLAH Maha pengampun. ALLAH!

Dah tak jadi 2 entry 1 hari sebab dah pukul 12 tengah malam.

~Realiti itu bukan satu fantasi ~

Dengan Nama ALLAH yang Maha Menguasai Alam ini.

Alhamdulillah.
ALhamdulillah.
Alhamdulillah.

Resah dan lemas. Itulah setiap kali menaiki train untuk pergi dan balik dari kerja. Bukan kerana kesesakan sahaja, tetapi sakit mata yang memandang adegan-adegan mesra pasangan kekasih.

Tak perlu dihuraikan bagaimana cara mereka bermesra, cuma mahu dinyatakan bahawa keadaan tersebut adalah bukan untuk tontonan umum sahaja.

Diri bukan cemburu dengan mereka kerana mereka ada kekasih, tetapi resah melihat maksiat didepan mata tetapi tidak mampu melakukan apa-apa melainkan berpaling dari melihatnya sahaja.

Sungguh! Rakyat Malaysia hampir hilang rasa malu, segan dan menghormati orang lain. Nilai moral usahkan lagi. Jenayah meningkat. Masalah sosial berlambak. Inilah nilai pembangunan yang Malaysia perlu bayar.

Wawasan 2020 menggariskan kemajuan mengikut acuan sendiri. Tetapi apa yang diri nampak secara peribadi, tiada pun acuan sendiri, masih juga mengikut budaya jahilyah yang mekar di barat sana.

Ini bukan isu picisan. Ini isu ummah! Diri tidak mahu anak-anak sendiri nanti membesar dalam persekitaran yang tidak indah dan tidak baik. Malah juga tidak sihat.

Mahukan Negara maju dan membangun setanding dengan Negara maju yang lain, bukan diri mahu bangkang, malah menyokong kerana kita mesti sentiasa menjadi lebih baik dari semalam.

Wawasan 2020 adalah satu garis panduan yang agak relevant untuk diikuti. Diri bukanlah pecinta Dr Mahathir atau anti kerajaan, ini adalah pendapat peribadi.

Apa yang diri lihat, agenda wawasan 2020 dan cabarannya kurang diketengahkan lagi. Kemajuan yang mengikut arah ketimuran. Kemajuan yang dilungkupi nilai-nilai insan.

Keadaan sekarang lebih menjurus kepada Negara berpendapatan tinggi. Ini juga merupakan antara ciri sebuah Negara maju.

Tetapi apa yang diri lihat dan baca, diri Nampak, bukan menuju Negara berpendapatan tinggi tetapi kroni berpendapatan tinggi. Diri sedang menggunakan hak sebagai rakyat Malaysia yang berhak untuk menyuarakan pendapat.

Diri bukan mahu mengkritik kerjaan pemerintah atau mengagungkan pembangkang. Diri sekarang bersifat neutral. Jika kerajaan melakukan perkara yang benar, diri akan sokong, jika kurang sesuai pada pandangan diri, tidak berdosa rasanya bila diri ‘menegur’.

Kita lihat, Malaysia membuka peluang-peluang pelaburan yang besar kepada syarikat dari Negara luar. Untuk menarik ramai pelabur melabur dan membuka perniagaan di Malaysia, kerajaan mengenakan cukai yang rendah atau pengecualian cukai sehingga tempoh masa yang tertentu. Strategi ini mungkin boleh menarik minat pelabur.

Dalam keadaan yang sama, kerajaan mengumumkan bahawa kerajaan mengalami deficit yang banyak. Pendapatan kerajaan kian kurang kerana menanggung subsidi untuk rakyat.

Situasi ini diri lihat tidak selari. Rakyat yangs susah menjadi semakin susah dan golongan yang kaya menjadi semakin kaya.

Bagaimana keadaan ini berlaku?

Kita bayangkan sebuah syarikat besar mahu memanjangkan perniagaan sudah tentu golongan yang berpendapatan tinggi, diberi pengecualian cukai, maka kos pengeluaran syarikat barunya akan berkurangan kerana tidak perlu membayar cukai, dan pendapatan untuk syarikat itu semakin bertambah.

Rakyat yang susah yang hanya mampu berbelanja untuk keperluan terpaksa berbelanja lebih akibat kenaikan harga barang kerana kerajaan mengurangkan subsidi yang mana kerajaan melaporkan bahawa mereka mengalami keadaan difisit. Dan rakyat terpaksa menanggung beban kenaikan harga barang, kuasa beli semakin berkurang. Inflasi berlaku.

Umumnya diketahui, pendapatan Negara adalah daripada cukai. Bila cukai dikurangkan, pendapatan Negara juga akan berkurang. Bila pendapatan Negara berkurang, kerajaan terpaksa mengurangkan perbelanjaan. Bila kerajaan mengurangkan perbelanjaan dengan cara mengurangkan subsidi, rakyat yang berpendapatan rendah dan sederhana terasa kesannya.Pemilik syarikat besar terusan mendapat untung berganda kerana ‘cuti’ daripada membayar cukai.

Ini baru isu cukai dan perbelanjaan yang dilakukan, malah mengambil contoh yang sangat mudah, belum dibuat kira-kira dengan data. Sudah pasti tergamam semua rakyat!

Belum lagi isu sosial, masalah pembuangan bayi, jenayah, belum lagi isu permainan politik yang kurang rasiaonalnya.

(mula-mula mahu menyuarakan isu social, terpanjang pula isu ekonomi!)

Diri tahu diri bukan pakar, ini adalah suara dan penilaian peribadi berdasarkan pengetahuan sendiri.

Kitakan Negara Islam, majority penduduknya Islam, pemimpinnya juga ramai yang Islam, jadi mengapa tidak mahu mengikut contoh-contoh pemimpinan Islam yang dulu?

Dan soalan yang lebih ‘baik’ mengapa tidak mahu mengikut aturan Al-quran dan Sunnah. (belum tentu pembangkang menjadi pemerintah, mereka akan buat yang sama! Ini kerana masing-masing pentingkan ‘perut’ dari tanggungjawab!) oppppsss~

Teringinkan pemerintah seperti Umar Al-Khatab yang sanggup menyamar untuk tahu keadaan sebenar rakyatnya, rindu juga pada pemerintahan Umar Abdul Aziz yang tidak pernah memesongkan duit baitul Mal walaupun untuk membeli pelita.

Cuba juga bayangkan keadaan yang mana, serigala juga tidak makan kambing yang diternak kerana takut dan hormatnya pada keadilan pemerintah! sekarang bukan sahaja binatang menunjukkan belang, manusia juga bagai hilang kemanusiaannya.

Akan berlakukah lagi? Dan apakah di Malaysia yang tercinta?

-sekurang-kurangnya saya sudah bersuara, moga-moga Tuhan pandang usaha saya!  ~

.
.
.
.
.
.
.
p/s: umur saya sudah 23, jadi layak untuk mengundi, bukan parti menjadi pilihan, tetapi credibility calon yang utama, kebolehah dan kejujuran yang penting. Bimbang bila salah memlilih pemimpin, dosa yang dilakukannya turut terpalit pada pengundi juga! Nauzubillah!!!

bila harga minya dibandingkan dengan negara bukan pnegeluar minyak, dan bila kos perumahan dibandingkan dengan negara maju dan kurang tanah seperti singapore.

mengapa gaji dan pendapatan negara tidak mahu di bandingkan sekali? haa~ ini yang perlu dijawab..:)

kadang-kadang cerita tentang dunia semasa, betul-betul membuat diri resah tentang tanggungjawab sebagai seorang rakyat. Dan adakah pemimpin berfikir tentang soalan di akhirat nanti? pemimipin itu adalah kita.

Ilahi, anta maqsudi wa ridoka Matlubi!

10062011